ZEN IN PSYCHOTHERAPY

Posted: Maret 21, 2009 in Critism Psychology

ZEN DALAM PSIKOTERAPI

(Published by yoga sukmawijaya)

APLIKASI: HIDUP DENGAN KEHIDUPAN YANG TERANG

Menurut Zen, anda tidak perlu mengikuti sebuah perintah yang religius untuk hidup dengan kehidupan yang diterangi. Zen Menyebarkan pesannya ke seluruh dunia. Filsafatnya dirancang untuk membawa penerangan pada orang-orang di seluruh lapisan masyarakat. Ini bukan berarti bahwa orang-orang yang baca tentang Zen akan mencapai penerangan. Seperti kita telah melihat, ada suatu perbedaan yang sangat banyak antara yang menerangi diri sendiri dan belajar tentang penerangan di satu tingkatan yang akademis. Meskipun begitu. Zen tidak perlu dipahami sebagai satu praktek rahasia yang diberikan untuk beberapa biarawan di biara-biara Jepang. Seperti dicatat sebelumnya, ini merupakan suatu “cara pembebasan” dari penderitaan manusia yang tak perlu. Dengan demikian, itu mempunyai nilai umum.

Marilah kita menyiapkan seorang yang dihipotetis, orang yang diterangi, seseorang yang sudah mencapai satori di terminologi Zen. Gambaran itu diciptakan untuk mendapat keseluruhan gagasan, gagasan untuk kehidupan yang diterangi. Orang-orang pada kenyataannya akan mendekat dengan menjauh dari gambaran; tetapi gambaran memberikan kepada kita suatu patokan dibanding dengan mengukur perilaku. Orang yang diterangi terdapat pada siapa pun yang melakukan apapun. Individu ini belum memiliki posisi status yang tinggi, mempunyai suatu profesi, mendapat banyak uang, atau orang yang sangat kreatif. Orang yang diterangi tidak akan memiliki sasaran yang diagungkan. Ia atau dia hanya ingin ambisi-ambisi yang realistis, bukan yang menggebu-gebu; seperti orang-orang tidak akan seperti apa yang telah digambarkan sebagai seorang yang gila kerja (workaholic), seseorang menjadi budak aktivitas berhubungan dengan pekerjaan atau liburannya (Machlowitz, 1980). Orang yang diterangi pasti telah mengatasi kebalikannya dari sukses dan kegagalan. Ini juga, menurut Zen, adalah aspek maya/ilusi.

Orang yang diterangi akan mampu menangis dan tertawa, untuk bersenang-senang dan untuk bekerja. Tetapi ia atau dia tidak akan mengalami “dipojokkan” pada berbagai pernyataan emosional atau perilaku-perilakunya. Orang akan tidak, sebagai contoh, tekanan karena menderita penyakit kronis, kemarahan, kegelisahan. Karakteristik lain dari orang yang diterangi akan menjadi orang yang spontanitas, satu ciri optimal antara larangan yang berlebihan dan eksitasi berlebihan.

Untuk menggambarkan, seseorang yang mempunyai masalah dengan alkohol dapat dipaksakan untuk melawannya. Jack dalam dilema, ia tidak akan minum setetes pun. Hal ini menunjukkan larangan yang berlebihan. Jack membayar mahal untuk tidak mabuk, perasaan memahami dan mematuhi pada suatu tingkatan yang nonverbal. Pada koan yang dikenal, master Zen menunjukkan seorang siswa sebuah tongkat. Ia berkata, “Jika anda menyebut ini adalah sebuah tongkat, aku akan memukul anda dengan tongkat ini. Jika anda menyebutnya bukan sebuah tongkat, aku juga akan memukul anda dengan tongkat ini.” Kata-kata master itu kelihatannya untuk menciptakan satu yang dua hal mustahil. Siswa itu bisa berkata, “itu adalah sebuah alat,” berpikir bahwa ia pandai dengan memberikan label yang berbeda kepada tongkat. Banyak kekosongan dan tidak puas. Lalu Jack gagal menghadap dilemanya. Ia minum terlalu banyak, tidak dapat mengendalikan dirinya sendiri. Hal ini menunjukkan kebalikannya, eksitasi berlebihan. Masalah perilaku yang kontras peminum dengan perilaku dari seseorang, Jenny, yang tidak mempunyai suatu masalah. Perasaan Jenny tentang alkohol adalah “Aku dapat meminumnya atau tidak.” Kadang-kadang dia minum dan kadang-kadang dia menolak minum. Jenny minum tidak berlebihan secara spontan, tanpa dengan “tekad” atau usaha. Jika Jenny bisa bertindak dengan spontanitas yang serupa di semua bagian hidup nya, dia akan menjadi seorang yang diterangi.

Bagaimana dengan moral dan perilaku etis dari orang yang diterangi? Akankah seorang yang diterangi hidup dengan apa yang secara umum disebut “hidup yang layak”? Jawaban adalah bahwa orang yang diterangi, peraturan tentang perilaku sehari-hari yang umum akan hidup sama dengan seperti orang-orang pada umumnya. Ia atau dia akan menyesuaikan dengan kultur yang umum dan tidak melanggarnya. Seorang tidak dengan penuh semangat mendukung, maupun dengan penuh semangat melawannya. Gagasan radikal dan konservatif, gagasan untuk semua orang, banyak tersebar di web dunia maya. Orang yang diterangi tidak mau, oleh karena itu, kepercayaan absolut (Absolute Truth) terhadap segala kode moral etis tertentu. Ia atau dia akan menganggap konvensi-konvensi sosial sebagai adat istiadat setempat yang penting. Sebagai suatu konsekuensi, orang akan mengamati mereka. Ia atau dia akan mempraktekkan ucapan, “Ketika di Roma berarti berperilaku seperti orang Roma .” Praktis, berorientasi kenyataan, tertarik akan keselamatkan nyawa, dan mempunyai suatu keinginan yang layak untuk menyenangi hidup, orang yang diterangi akan secara spontan mengikuti norma-norma tingkah laku umum dari kultur tanpa usaha yang tertentu.

Gambaran yang sudah kita ketahui tentang orang yang diterangi bukanlah dalam tradisi pahlawan Barat. Orang yang diterangi akan dibuat kagum oleh karakter seperti Cervantes Don Quixote, memproklamirkan dirinya sebagai penyelamat, selamanya hidup di kincir angin. Orang yang diterangi tidak mencari puncak psikologis untuk mencapainya; individu seperti itu tidak tertarik akan tugas besar (Great Tasks) dalam hidupnya. Mereka lebih tertarik akan suatu filsafat yang sederhana, seperti “bertoleransi.” Mereka akan merasakan suatu kekerabatan dengan rakyat Italia itu yang sambil berkata “Che sera, sera,” yang artinya “Apa yang akan terjadi, terjadilah .”Mereka menerima fakta bahwa Tao, lapang dada terhadap kenyataan, menerima apa yang tak dapat dielakkan dan bahwa kita dapat mempunyai pengaruh yang kecil pada arah ini.

Rinzai Zen menggunakan koan beserta Za-zen, meditasi dengan duduk, untuk memudahkan proses-proses internal yang membawa siswa itu pada satori. Ketika aspiran benar-benar mengetahui, sebagai perlawanan pemahaman cendekiawan, bahwa dikotomi subyek – obyek (dualisme) bersifat palsu, bahwa mereka adalah wujud-wujud dari ilusi yang diciptakan oleh manusia dengan cara menggunakan kata-kata, ia atau dia lah yang diterangi.

Meski Rinzai Zen biasanya dimengerti sebagai suatu pendekatan yang lebih cepat pada satori dibanding Soto Zen, kedua sekolah-sekolah tersebut menekankan pentingnya masa meditasi dan pelatihan. Dalam satu buku yang disebut Zen tanpa Master Zen, guru meditasi Camden Benares (1977, p.44) memberikan komentar tentang penerangan secara garis besar: “Sedikit banyak seperti sukses semalam dalam dunia pertunjukan: yang sering diawali dengan perjuangan berat setiap tahun.” Dan Filipus Kapleaw (1979, p.49), pengarang dari Zen Dawn di Barat, menulis, “Pada hakekatnya segala macam kebangkitan spontan di dalam perasaan yang terjadi dengan tiba-tiba, seperti air dimasak; apa yang ‘berangsur-angsur’ adalah pelatihan yang lama pada awalnya.”

PENGALAMAN KELUAR – DARI – TUBUH: PEREDARAN BINTANG

Jack London, pengarang roman-roman klasik seperti The Call dari Wild dan The Sea Wolf, menulis novel yang agak terkenal -The Star Rover. Dalam buku ini, kisah ini menceritakan seorang narapidana yang bernama Darrell Standing yang meloloskan diri dari penderitaan dengan memroyeksikan kepribadian nya ke luar dari tubuh nya. Ia menjelajah dan mengenang lagi hidup yang lampau. Buku itu diterbitkan tahun 1915, yang menyatakan bahwa laporan-laporan dari pengalaman keluar – dari – tubuh telah melalui waktu yang lama. Baru-baru ini telah ada suatu minat baru minat terhadap pengalaman tubuh–luar (keluar dari tubuh). Marilah kita mendekati mengambil pada pengalaman-pengalaman ini dan kemungkinan keterkaitannya dengan penyesuaian dan pertumbuhan.

Penyebab dan Uraian

Seperti dicatat di atas, tidak ada apapun yang baru tentang pengalaman ke luar – dari -tubuh. Sungguh, perasaan sangat gembira kata yang berasal dari bahasa Yunani secara harfiah “berdiri sendiri di luar.” Kita kadang-kadang juga berbicara tentang “selagi marah” dan “dipindahkan.” Pengalaman ke luar – dari -tubuh telah dilaporkan dalam berbagai kultur-kultur dan nama-nama seperti peredaran bintang clairvoyance (Ter; 1977).

Pengalaman ke luar – dari -tubuh dapat terjadi dalam berbagai cara. Satu sumber dari pengalaman-pengalaman seperti itu adalah ketika dekat dengan kematian. Dekat dengan kematian dapat dimasukkan suatu keadaan kegoncangan yang parah; sulit; keras; berat atau kematian klinis yang sementara. Suatu kematian klinis sementara berlangsung ketika seorang dokter menganggap seseorang secara klinis akan segera mati dan orang yang sama sesudah itu disadarkan. (Dimungkinkan untuk mendebatya “benar-benar” mati atau tidak orang-orang ini adalah apa yang kami ingin pahami artinya). Pengalaman ke luar – dari -tubuh dengan kualitas spontanitas pengalaman dekat -kematian; mereka tak diundang dan sering juga benar-benar mengejutkan bagi setiap orang yang mengalaminya. Satu contoh pengalaman kerluar – dari – tubuh seperti itu digambarkan oleh dokter Raymond A Moody (1975):

Seorang manusia yang tengah sekarat dan, ketika ia menjangkau titik penderitaan fisik yang terbesar, ia mendengar dirinya mati dari dokternya. Ia mulai mendengar suara gaduh yang menggelisahkan, yang nyaring bunyinya atau mendengung terus, dan pada waktu yang sama merasakan dirinya bergerak sangat cepat melalui suatu terowongan yang panjang. Setelah ini, ia tiba-tiba menemukan dirinya di luar tubuhnya sendiri secara fisik, tetapi masih di dalam lingkungan fisiknya segera, dan ia melihat tubuh ya sendiri dari jauh, seolah-olah ia adalah seorang penonton. Ia mengamati usaha penyadaran dari tempat tidak biasa ini dan dalam keadaan pergolakan secara emosional.

Sesaat kemudian, ia menemukan dirinya dan menjadi lebih terbiasa dengan kondisi anehnya. Ia mengetahui bahwa ia masih mempunyai tubuh.” hanya satu sifat yang sangat berbeda dan dengan kuasa-kuasa yang sangat berbeda dari tubuh secara fisik yang sudah ia tinggalkan. Segera hal-hal lain mulai untuk terjadi. Orang lain datang untuk bertemu dan untuk menolongnya. Ia memandang sepintas roh dari sanak dan para teman yang telah meninggal, dan sejenis roh yang ramah yang belum pernah ia temui sebelumnya – mahluk bercahaya – muncul di hadapannya. Makhluk ini mengajukan suatu pertanyaan kepadanya, secara nonverbal, untuk membuat dia mengevaluasi hidupnya dan terus menolongnya dengan mempertunjukkannya suatu pemandangan, kilas balik spontan yang utama tentang hidupnya. .. (pp. 21-22)

Sumber kedua pengalaman ke luar – dari -tubuh adalah tradisi yang mistik. Teknik-teknik seperti meditasi atau metoda-metoda lain yang dirancang untuk mempengaruhi satu pernyataan yang diubah dari kesadaran kadang-kadang dapat menyebabkan satu pengalaman ke luar – dari – tubuh. Robert S. de Ropp (1979), seorang ahli biokimia yang sudah berpengalaman sekian tahun mempelajari tentang mistik, menguraikan sendiri pengalaman keluar – dari –tubuhnya selagi berbaring pada malam hari di suatu pantai di California:

Menaikkan tubuhku terbang seperti burung di atas pantai Californian. Cahaya terpantul, memantul dari bulan, memerangi bumi. Dalam perjalanan-perjalanan seperti itu aku menjadi sadar akan tubuhku yang berbaring di sana di pantai, sebuah cahaya kecil tidak lebih besar dari butiran pasir. Kadang-kadang burung terbang sangat jauh yang membuat saya berharap kapan saya aku akan dapat kembali lagi. Apa yang akan terjadi kepada cahaya tubuhku tanpa “Aku”? Tetapi ada sutas benang seperti dawai yang melayang-layang antara aku dan tubuhku, dan selalu melukaiku kembali. (p. 388)

Charles T. Tart (1978), seorang psikolog tertarik pada gejala paranormal, mengidentifikasikan lima karakteristik dari pengalaman keluar – dari – tubuh. Ia menulis:

Pengalaman yang khas biasanya terdiri dari beberapa kombinasi unsur-unsur berikut: (1) mengambang: (2) melihat tubuhnya yang secara fisik dari luar; (3) memikirkan suatu tempat yang jauh selagi “di luar” dan tiba-tiba menemukan dirinya di sana; (4) menguasai tubuh tidak secara fisik: dan 5) mutlak diyakinkan bahwa pengalaman bukan suatu mimpi. (p. 134)

Anda akan mengingat bahwa yogi percaya bahwa perbintangan tubuh, tubuh “yang kedua” membuat hal yang sangat lembut dibanding tubuh yang biasa, dapat bepergian di dalam pesawat-pesawat dimensional yang lebih tinggi. Kepercayaan ini sesuai dengan Tart poin 4. Di sana sepertinya tidak ada pertanyaan bahwa pengalaman keluar – dari – tubuh adalah, di bawah kondisi-kondisi yang tertentu.

Komentar
  1. septi mengatakan:

    hmm . .
    lumayan buat bahan bacaan . .
    trus buat bahan ngerjain tugass . .
    hhehhe . .
    :))

  2. septi mengatakan:

    waw . .
    keren euy . .
    materinya dahsyat

  3. Adibly mengatakan:

    Sori aku ndak kuat untuk baca sampai akhir. Tapi memilih Zen dalam pendekatan psikoterapi bagiku cukup asyik untuk diperdebatkan. Sayang aku mengenal Zen hanya dengan karakter tokoh yang bagiku sangat mengagumkan. MUSASHI.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s